Comrade...

Monday, 26 May 2014

1.0.1


Satu kosong satu tiada yang membangkang
Satu kosong satu semua memandang  
Aku nombor satu tiada yang menghalang
Biar jasad ku hilang namun nama ku masih tertera di atas palang
Biar adrenalin tanpa putus-putus menghunus setiap rembesan gemilang
Nyala balik mancis mentera belum habis
Mantera beradu dengan irama dan lagu
Testosterone testarosaku mengalir
Tanpa gentar ku melangkah bersama desir taufan

Aku nombor satu
Siapa berani cabar, siapa berani pangkah, siapa berani sanggah
Pendapat kau bercanggah. Kedegilan ku bercambah
Pedulikan pancaroba ,Semangat ku berkobar nah jiwa ku bernarkoba
Tiada yang berani langgar pantang Kerna kita sentiasa yang terbaik dari ladang
Tak perlu tunjuk ajar kerna ku tahu siapa aku
Tak perlu mengarah kerna aku hidup cukup lama untuk tahu arah tuju
Biar gempita bersama halilintar datang menentang
Ku tahu diri ku dan diri mu

Aku nombor satu tak perlu terburu
Biar derapan langkah ku masih menuju jauh dari itu
Melangkah lebih jauh dari batas satu
Bukan mudah hendak menang, apatah lagi jadi juara
Bukan mudah menggapai bintang, apatah lagi jadi lagenda
Biar pun parah berdarah memercik merah mengerah keringat

Seutuh tembok besi dimensi emosi aku mempertahankan sifat
Sekukuh egoistic dan narsistic aku kembali kepada alunan artisitik
Tanpa putus-putus ku terus berlari bersama adrenalin yang menjadi morfin dalam jiwa ini
Biarkan saja mereka cemburu, biarkan saja mereka di situ
Kerna aku sentiasa nombor satu.

-Nukilan Purnama Malam-

No comments:

Post a Comment